Tertarik Impor Sawit, INGGRIS Ceraikan UE! IRAN Ikutan Bidik CPO

Jakarta – Inggris telah resmi keluar dari Uni Eropa (UE) pada 31 Januari lalu. Setelahnya, negara akan memasuki masa transisi hingga Desember.

Setelah masa transisi Brexit habis, Inggris mengatakan mungkin akan mengubah aturan terkait impor minyak kelapa sawit (CPO) dengan Indonesia. Ini dilakukan demi mempermudah Indonesia dalam mengimpor sawit ke negara itu, sebagaimana disampaikan Duta Besar Inggris untuk Indonesia Owen Jenkins dalam konferensi pers di Kedutaan Inggris pekan lalu.

“Selama masa transisi aturan UE akan terus berlaku di Inggris … aturan CPO dan biofuel termasuk di dalamnya. Setelah masa transisi kami akan lihat apa yang akan kami lakukan dengan ini,” kata Jenkins.

Pernyataan itu disampaikan untuk mempertegas posisi Inggris dalam sektor kelapa sawit, mengingat negara ini telah keluar dari UE. Dalam memakai aturan UE sebelumnya, minyak kelapa sawit RI banyak menghadapi tantangan.

Salah satu tantangan itu datang dari langkah UE dalam membuat Renewable Energy Directive (RED) II yang mengkategorikan minyak kelapa sawit ke dalam komoditas yang memiliki indirect land use change (ILUC) berisiko tinggi.

Akibat dari peraturan tersebut, biodiesel yang berbahan dasar minyak sawit tidak termasuk dalam target energi terbarukan UE.

Namun ternyata, Inggris bukan satu-satunya negara yang menyatakan ketertarikannya untuk mengimpor sawit dari Indonesia. Iran yang sesama negara Asia, juga membidik sawit Indonesia.

Hal ini disampaikan secara langsung oleh Duta Besar Iran untuk Indonesia Mohammad Azad saat menggelar acara silaturahmi dan perkenalan di kediamannya di Jakarta Pusat, Selasa (4/2/2020).

“(Mengenai hubungan dagang dengan Indonesia), itu tergantung kebutuhan kami. Iran butuh beberapa hal dari Indonesia. Indonesia butuh beberapa hal dari Iran. Itu merupakan two-way cooperation, gotong royong, mutual cooperation.” katanya.

“Contohnya Anda punya banyak minyak sawit, kami izinkan untuk miliki minyak kelapa sawit dari Indonesia. Dan juga kami ingin punya (kerjasama) di minyak, gas dan hal lainnya. Kami siap bekerja sama. Kami tawarkan kerjasama besar di bidang ini. Di masa depan. Kami sudah diskusikan beberapa proyek.” jelasnya. (hps/hps)

Source: cnnindonesia.com | Bukan Cuma Inggris, Iran Juga Tertarik CPO RI | Foto: via cnbcindonesia.com (AP Photo/Francisco Seco)

EnglishIndonesia