Pengembangan Biodiesel di India

Biofuels memiliki peran yang sangat penting dalam memenuhi kebutuhan energi India. Permintaan energi negara India diperkirakan akan tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 4,8 persen selama beberapa dekade. Sebagian besar kebutuhan energi saat ini dipenuhi oleh bahan bakar fosil – batubara, produk berbasis minyak bumi dan gas alam. Produksi minyak mentah dalam negeri hanya bisa memenuhi 25-30 persen konsumsi nasional.

Artikel ini secara khusus bertujuan menganalisis perkembangan biodiesel di India, karena akan berdampak langsung dengan komoditas strategis Indonesia yakni kelapa sawit. Permintaan solar lima kali lebih tinggi dari permintaan bensin di India. Tapi sementara industri etanol sudah matang, industri biodiesel masih dalam tahap awal. Teknologi biodiesel India saat ini adalah transesterifikasi minyak nabati.

Pemerintah telah merumuskan Misi Biodiesel Nasional yang ambisius untuk memenuhi 20 persen persyaratan diesel negara tersebut. Karena permintaan akan minyak nabati yang dapat dimakan melebihi pasokan, pemerintah telah memutuskan untuk menggunakan minyak yang tidak dapat dimakan dari biji Jatropha Curcas sebagai bahan baku biodiesel. Kebijakan biodiesel dirancang dalam dua fase, dan saat ini sedang menjalani fase kedua.

Perkembangan Fase I lebih mengandalkan tanaman jarak pagar, dan tahap duamulai mengarah pada komersialisasi biodiesel. Data menunjukkan, produksi biodiesel India mengalami perkembangan awal yang baik, namun menghadapi keterbatasan dalam hal bahan baku. Gap ini dipenuhi dengan kebijakan impor minyak nabati, antara lain CPO.

Hal ini memberikan kesempatan bagi Industri minyak sawit Indonesia dan membuka kesempatan kerja sama bilateral kedia negara. Salah satu potensi pada masa mendatang, juga adalah pembukaan perkebunan sawit seluas 2 juta hektar, yang berpotensi menghasilkan produksi 8 juta ton, serta kerja sama dalam industri biodiesel.

PENDAHULUAN

Biodiesel merupakan komoditas yang paling baik untuk menggantikan bahan bakar fosil sebagai sumber energi transportasi utama dunia, karena biodiesel merupakan bahan bakar terbaharui yang dapat menggantikan diesel petrol di mesin sekarang ini dan dapat diangkut dan dijual dengan menggunakan infrastruktur zaman sekarang.

Penggunaan dan produksi biodiesel meningkat dengan cepat, terutama di Eropa, Amerika Serikat, dan Asia, meskipun dalam pasar masih sebagian kecil saja dari penjualan bahan bakar. Pertumbuhan SPBU membuat semakin banyaknya penyediaan biodiesel kepada konsumen dan juga pertumbuhan kendaraan yang menggunakan biodiesel sebagai bahan bakar.

Tahun 2010, produksi biodiesel dunia mencapai 20,29 juta kl, dan tahun 2016 telah meningkat 64% menjadi 33,25 juta kl. Dengan rata-rata kenaikan 3,86 persen per tahun, maka tahun 2025, diproyeksikan produksi biodiesel dunia akan mencapai 41,38 juta kl atau 2 kali lipat dibandingkan produksitahun 2010.

Kebijakan B5 yang dikembangkan oleh Negara RRC, termasuk kerja sama kedua negara dalam pengembangan biodiesel di negara RRC akan berdampak luas dalam pengembangan biodiesel di masa mendatang, termasuk akan mengkoreksi data proyeksi di atas. Kebijakan ini memiliki makna strategis, mengingat Negara RRC merupakan salah satu negara berpenduduk terbesar dunia, serta memiliki konsumsi energy yang besar. Kebijakan B5 ini ditempuh negara RRC setelah sejumlah kebijakan dan progam RRC untuk mengembangkan tanaman jarak namun belum berhasil secara optimal memenuhi harapan negara tersebut.

Pengalaman tersebut bisa berdampak pada negara India, yang juga selama dua dekade telah mengembangkan tanaman jarak, dan saat ini sudah mulai mengembangkan perkebunan kelapa sawit di India.

Artikel ini secara khusus bertujuan menganalisis perkembangan biodiesel di India, karena akan berdampak langsung dengan komoditas strategis Indonesia yakni kelapa sawit. Meskipun dalam konteks yang lebih luas, biofuel mencakup juga bioethanol, dan bahkan paling banyak digunakan dibandingkan dengan biodiesel, namun dalam beberapa tahun terakhir, perkembangan biodiesel di India melaju dengan pertumbuhan yang lebih pesat.

BIOFUEL DI INDIA

Biofuels memiliki peran yang sangat penting dalam memenuhi kebutuhan energi India. Permintaan energi negara India diperkirakan akan tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 4,8 persen selama beberapa dekade. Sebagian besar kebutuhan energi saat ini dipenuhi oleh bahan bakar fosil – batubara, produk berbasis minyak bumi dan gas alam. Produksi minyak mentah dalam negeri hanya bisa memenuhi 25-30 persen konsumsi nasional.

Permintaan solar lima kali lebih tinggi dari permintaan bensin di India. Tapi sementara industri etanol sudah matang, industri biodiesel masih dalam tahap awal. Teknologi biodiesel India saat ini adalah transesterifikasi minyak nabati. Pemerintah telah merumuskan Misi Biodiesel Nasional yang ambisius untuk memenuhi 20 persen persyaratan diesel negara tersebut. Karena permintaan akan minyak nabati yang dapat dimakan melebihi pasokan, pemerintah telah memutuskan untuk menggunakan minyak yang tidak dapat dimakan dari biji Jatropha Curcas sebagai bahan baku biodiesel. Penelitian ekstensif telah menunjukkan bahwa Jatropha menawarkan keuntungan sebagai berikut: memerlukan air dan pupuk yang rendah untuk budidaya, tidak digembalakan oleh sapi atau domba, tahan hama, mudah diperbanyak, memiliki masa gestasi rendah, dan memiliki hasil benih dan minyak yang tinggi. Konten, dan menghasilkan pupuk protein tinggi.

Biofuel menawarkan sejumlah keuntungan lingkungan, sosial, dan ekonomi, termasuk emisi yang lebih rendah dari polutan berbahaya; Penurunan emisi gas rumah kaca; Peningkatan pekerjaan; Peningkatan keamanan energi, terutama di daerah pedesaan; Penurunan ketergantungan pada impor minyak; Dan sifat bahan bakar yang baik untuk kendaraan.

Misi Biodiesel Nasional akan dilaksanakan dalam dua tahap:

1. Proyek percontohan yang dilakukan antara tahun 2003-2007, yang akan mengolah 400.000 hektar lahan dan menghasilkan sekitar 3,75 ton biji minyak per hektar setiap tahunnya. Produksi biodiesel tahunan yang diharapkan dari proyek ini adalah 1,2 t/ha/tahun dengan total 480.000 ton per tahun. Pemerintah akan membangun pabrik transesterifikasi dengan kapasitas produksi biodiesel 80.000 ton/tahun sebagai bagian dari proyek percontohan; dan

2. Periode komersialisasi dari tahun 2007-2012 akan melanjutkan budidaya jarak pagar dan memasang pabrik pengubah moretransesterifikasi yang akan menempatkan India untuk memenuhi 20 persen kebutuhan dieselnya melalui biodiesel.

Tuntutan di atas didasarkan pada perkiraan tingkat pertumbuhan masing- masing 7,3 dan 5,6 persen untuk bensin dan solar, dalam rencana ke 10 (2001-2002 sampai 2006-2007), 5,0 dan 5,0 persen dalam rencana ke 11 (2006-2007 sampai 2011-2012) dan 5.0 dan 4.5 persen dalam rencana ke-12 (2011-2012 sampai 2016- 2017)

Di sektor biodiesel, India telah mengambil langkah awal menuju produksi komersial. Pekerjaan yang dilakukan sejauh ini mencakup pengembangan varietas unggul Jatropha, memulai pembibitan jarak pagar, mendirikan pabrik percontohan untuk pembuatan biodiesel dan pengujian biodiesel di lokomotif transportasi umum dan bus. Tahap I dari Misi Biodiesel Nasional berusaha untuk menunjukkan kelangsungan hidup semua aspek perusahaan manufaktur biodiesel yang berhasil. Jumlah lahan yang tersedia untuk budidaya jarak pagar diperkirakan mencapai 13,4 juta hektar, yang berpotensi menghasilkan 15 Mt/tahun minyak jarak. Infrastruktur baru untuk pengumpulan bibit, ekstraksi minyak, transesterifikasi, penyimpanan biodiesel, pencampuran dengan solar dan pemasaran sangat dibutuhkan. Namun yang lebih penting, budidaya jarak pagar skala besar harus ditetapkan sebelum produksi biodiesel dapat memenuhi kebutuhan pencampuran 5 persen secara nasional.

Kurangnya pasokan bahan baku nabati yang terjamin telah menghambat upaya sektor swasta untuk mendirikan pabrik biodiesel di India. Sejauh ini hanya dua perusahaan, Naturol Bioenergi Limited (NBL) dan Bioteknologi Online Selatan, telah memulai proyek biodiesel, keduanya di negara bagian selatan Andhra Pradesh. Naturol Bioenergy, sebuah kemitraan antara perusahaan biodiesel Austria Energea Gmbh dan perusahaan investasi Fe Clean Energy, berencana memasang pabrik biodiesel 300 ton/hari (90.000 t/tahun). Pemerintah Negara Bagian mengalokasikan 120.000 hektar lahan untuk budidaya jarak pagar ke perusahaan namun budidaya belum dimulai. Petani menuntut agar pasar menetapkan harga minyak biji, tapi Naturol ingin pemerintah mematok harga untuk mengurangi risikonya dalam produksi. Bioteknologi Online Selatan memiliki proyek 30 ton/hari (9.000 t/tahun), yang membutuhkan sekitar 9.500 ton/tahun minyak. Mereka mengharapkan untuk mendapatkan sekitar 6.000 t/tahun melalui budidaya minyak sayur Jatropha dan Pongamia Pinnata di tanah kosong, dan berencana untuk membuat keseimbangan melalui lemak hewani.

Karena kesulitan pengadaan minyak sayur dan kurangnya infrastruktur yang dikembangkan dapat menghambat produksi biodiesel yang substansial pada tahun 2011-2012, mengimpor biodiesel mungkin diperlukan, terutama jika harga minyak mentah terus meningkat. Eropa dan Amerika Serikat dengan cepat meningkatkan produksi, namun biodiesel mereka terutama diperuntukkan bagi konsumsi domestik. Impor biodiesel India mungkin berasal dari negara-negara berkembang.

INDUSTRI BIODIESEL DI INDIA

Inti rencana India untuk pengembangan biodiesel dan komersialisasi adalah Misi Biodiesel Nasional, yang dirumuskan oleh Komisi Perencanaan Pemerintah India. Pelaksanaan proyek terdiri dari dua tahap. Pada tahap I sebuah proyek percontohan yang akan dilakukan antara 2003-2007. Proyek ini melibatkan pengembangan pembibitan biji jarak pagar, penanaman 400.000 hektar dengan Jatropha, pembentukan koleksi benih dan pusat ekspresi minyak jarak pagar, dan pemasangan transesterifikasi 80.000 Mt/tahun untuk menghasilkan biodiesel dari minyak jarak. Tahap II akan terdiri dari perluasan program mandiri yang mengarah pada produksi biodiesel untuk memenuhi 20 persen kebutuhan diesel negara tersebut pada tahun 2011-12.

Biodiesel biasanya terbuat dari minyak nabati meski lemak hewan juga bisa digunakan. Minyak nabati19 memiliki 82 persen pangsa bahan baku biodiesel dunia, diikuti oleh minyak bunga matahari (10 persen), kedelai (5 persen) dan minyak sawit (3 persen). Pilihan pakan spesifik negara dan tergantung pada ketersediaan. Amerika Serikat menggunakan kacang kedelai, rapeseed Eropa, bunga matahari, kanola Kanada, lemak hewani Jepang dan minyak kelapa Malaysia. Di India, minyak non-edible paling sesuai sebagai bahan baku biodiesel karena permintaan minyak nabati melebihi pasokan dalam negeri. Diperkirakan potensi ketersediaan minyak semacam itu di India mencapai sekitar 1 juta ton per tahun; 20 sumber minyak paling banyak adalah minyak sal (180.000 t), mahua (180.000 t), minyak nimba (100.000 t) dan Pongamia Pinnata , Juga dikenal sebagai minyak Karanja (55.000 t). Namun, berdasarkan penelitian ekstensif yang dilakukan di pusat penelitian pertanian, diputuskan untuk menggunakan minyak biji jarak pagar sebagai bahan baku utama program biodiesel India. Jatropha pada awalnya dikembangkan di Amerika Tengah dan merupakan bibit minyak pohon yang tumbuh di lahan kering dan gersang.

Misi biodiesel nasional-Tahap I demonstrasi proyek (2003-2007)

Proyek Demonstrasi memiliki tujuan sebagai berikut:

1. Untuk meletakkan fondasi bagi orang-orang yang tumbuh cepat dan mandiri serta program produksi biodiesel berbasis perusahaan di negara ini.

2. Untuk menghasilkan bibit yang cukup untuk produksi biodiesel.

3. Untuk menguji, mengembangkan dan menunjukkan kelangsungan hidup semua komponen program dan memperkirakan biaya dan beragam manfaat dari semua hubungan ke depan dan ke belakangnya.

4. Menginformasikan dan mendidik calon peserta program.

Proyek Demonstrasi Tahap I

1. Cakupan areal perkebunan; Kebijakan ini akan melibatkan 400.000 hektar perkebunan, masing-masing seluas 50.000 sampai 60.000 hektar; Ini juga akan memastikan bahwa fasilitas didirikan untuk semua aktivitas yang terlibat dalam hubungan ke depan dan ke belakang. Sebanyak delapan area kompak diusulkan: empat di kawasan hutan (di Negara Bagian Gujarat, Chhattisgarh, Tamil Nadu dan Manipura); Dan empat lainnya di lahan non-hutan. Tanah non-hutan ini berada di sekitar Allahabad (Uttar Pradesh), Ujjain (Madhya Pradesh), Nasik (Maharashtra) dan di Andhra Pradesh. Lahan pertanian non-hutan mencakup lahan marjinal petani, pagar ladang petani, lahan publik di sepanjang jalan dan jalan raya, kanal dan rel kereta api. Perkebunan ini akan didirikan oleh LSM, kelompok swadaya dan kelompok pengguna, koperasi dan sektor publik dan swasta. Kementerian Kehutanan dan Lingkungan (MoEF) dan Dewan Pengembangan Minyak Nabati dan Nabati Nasional (NOVOD) akan bertindak sebagai agen yang bertanggung jawab untuk penanaman di kawasan hutan dan non-hutan, dengan memberikan informasi dan bantuan keuangan yang diperlukan.

2. Pengembangan pembibitan; Rencana pemerintah juga akan membangun pembibitan untuk memasok tanaman ke penerima manfaat guna memastikan keberhasilan perkebunan dan hasil panen yang cepat. Pembibitan juga akan menghasilkan produksi benih pada akhir tahun pertama. Sebuah pembibitan akan menghasilkan 2 juta tanaman per tahun. Makanya, selama tiga tahun ini akan menghasilkan 6 juta tanaman, cukup untuk menutupi 2.000 hektare. Sekitar 1.500 tempat pembibitan akan dibutuhkan untuk area penanaman non-hutan dan sekitar 1.000 tempat pembibitan untuk kawasan hutan.

3. Koleksi benih dan pusat ekstraksi minyak; Dengan mengasumsikan hasil biji minyak sebesar 3,75 t/ha/tahun, area budidaya seluas 2.000 hektar akan menghasilkan 7.500 t/tahun biji minyak jarak pagar, yang kesemuanya dapat diberikan satu koleksi benih dan pusat ekstraksi minyak. Expeller dengan kapasitas penghancuran benih 1 ton/jam sangat sesuai untuk mengambil minyak dari 7.500 ton minyak sayur per tahun. Biaya expeller seperti itu adalah Rs. 300.000. Pusat pengadaan dan ekstraksi minyak terpadu akan mempekerjakan sekitar delapan orang sepanjang tahun.

4. Pabrik transesterifikasi; Rencana proyek percontohan tersebut meminta dilakukannya instalasi pabrik biodiesel seharga 80.000 t/tahun. Biaya tanaman diperkirakan Rs. 700-750 juta. Di sisi lain, dengan kondisi teknologi terkini, pabrik yang dilengkapi skid- mount yang memiliki kapasitas 9.000 t/tahun dapat dengan mudah dipasang dan disiapkan dengan cepat untuk mode operasi. Sebuah pabrik 9.000 t/tahun dapat dilayani oleh empat koleksi bibit dan pusat penguasaan minyak seluas 7,500 t/tahun.

5. Memadukan dan memasarkan Perusahaan minyak dan perusahaan sektor swasta lainnya, di bawah bimbingan Kementerian Perminyakan, akan memimpin dalam mengembangkan pencampuran dan pemasaran biodiesel.

6. Persyaratan keuangan. Kebutuhan keuangan proyek percontohan diperkirakan mencapai Rs. 14.960 juta seperti terlihat pada Tabel 11. Ini termasuk kontribusi pemerintah sebesar Rs. 13.840 juta terdiri dari Rs. 12.000 juta untuk pembibitan, perkebunan dan perlindungan, yang harus disediakan oleh pemerintah sebagai tindakan promosi serta biaya administrasi Rs. 680 juta dan biaya litbang dengan jumlah yang sama. Untuk menyiapkan unit pengumpulan benih dan ekstraksi minyak, dana tersebut bisa menjadi campuran kontribusi pengusaha Rs. 160 juta (margin money), subsidi dari pemerintah Rs. 480 juta dan pinjaman Rs. 960 juta dari Bank Nasional Pembangunan Pertanian dan Pedesaan (NABARD) dengan rasio 10:30:60. Unit transesterifikasi akan menjadi usaha komersial yang melibatkan jumlah uang yang relatif besar, yang diperkirakan Rs. 750 juta. Perusahaan minyak yang dipandu oleh Kementerian Perminyakan diharapkan dapat mendorong sektor swasta untuk membangun pabrik dengan pembiayaan dari lembaga keuangan; Namun dana untuk Litbang akan disumbangkan oleh pemerintah, perusahaan minyak, asosiasi produsen mobil dan perusahaan minyak.

MISI BIODIESEL NASIONAL TAHAP 2

Tahap II Misi Nasional bertujuan untuk menghasilkan biodiesel berbasis minyak nabati yang cukup untuk mencapai 20 persen pencampuran. Ini berencana untuk mencapai hal ini melalui percepatan momentum yang dicapai dalam proyek demonstrasi, mengubah perkebunan menjadi sebuah gerakan massa di seluruh negeri. Ini akan dimulai pada tahun 2007 dan selesai dalam Rencana XI (2007-2012). Keberhasilan proyek percontohan ini diharapkan dapat menggembleng semua pemangku kepentingan dan peserta untuk memobilisasi sumber daya dengan pemerintah sebagai fasilitator.

ISU YANG DIHADAPI PROGRAM BIODIESEL

Salah satu masalah utama dalam mendapatkan program biodiesel yang bergulir adalah sulitnya untuk memulai budidaya jarak pagar skala besar. Petani belum menganggap budidaya jarak pagar cukup menguntungkan. Misalnya, perkebunan tebu menghasilkan 70 t/ha dan mengambil petani Rs. 70.000/ha dengan harga tebu Rs. 1.000/t. Sebagai perbandingan, jika petani Jatropha mendapat Rs. 5.000 per ton minyak sayur dan jika hasilnya 3,75 t/ha, pendapatannya hanya Rs. 18.750 per hektar.

Masalah utama lainnya adalah kurangnya pengumpulan bibit dan infrastruktur ekstraksi minyak. Dengan tidak adanya infrastruktur dan minyak sayur yang tersedia, akan sulit membujuk pengusaha untuk memasang tanaman transesterifikasi. Akhirnya, ada masalah pemanfaatan gliserol. Gliserol hasil samping adalah sekitar 12 persen dari biodiesel yang diproduksi dan sekitar 88 persen kemurnian. Jika cara alternatif tidak cepat ditemukan karena memanfaatkan gliserol, maka harganya akan anjlok karena kelebihan pasokan.

STATUS PRODUKSI BIODIESEL KOMERSIAL SAAT INI DI INDIA

Produksi biodiesel komersial belum dimulai di India. Namun, dua perusahaan telah mendapatkan pembiayaan dan sedang dalam proses untuk mendirikan pabrik transesterifikasi:

1. Naturol Bioenergi Limited (NBL), perusahaan patungan dengan Energea Gmbh (Austria) dan Fe Clean Energy (Amerika Serikat) berencana membangun pabrik 300 ton/hari di Kakinada, Andhra Pradesh. Energea adalah pemasok teknologi terkemuka dalam biodiesel dan telah membangun beberapa pabrik di Eropa. Fe Clean, dana ekuitas swasta yang didedikasikan untuk proyek energi bersih akan membiayai proyek tersebut. Biaya proyek, yang mendekati penutupan keuangan, diperkirakan mencapai Rs. 1.400 juta. Menurut Managing Director NBL, Bank Pengembangan Industri India (IDBI) telah sepakat untuk mendanai Rs 330 juta setelah menyelesaikan due diligence proyek tersebut. Badan lain termasuk Andhra Bank, Bank Negara India, Bank Nasional untuk Pembangunan Pertanian dan Pembangunan Pedesaan dan Pembangunan Infrastruktur dan Perusahaan Keuangan telah menunjukkan minat untuk pembiayaan hutang proyek. NBL sedang dalam tahap lanjut diskusi dengan perusahaan lain untuk penyertaan modal. Perusahaan juga meminta IDBI untuk memimpin konsorsium lembaga keuangan untuk penutupan proyek secara finansial. Konstruksi diharapkan dimulai pada tahun 2005 dan produksi biodiesel akan dimulai pada tahun 2006 atau 2007.

NBL telah mengalokasikan 120.000 hektar untuk budidaya jarak pagar. Karena mungkin butuh waktu beberapa tahun agar tanaman menghasilkan buah, NBL mungkin, sementara itu, diwajibkan untuk mendapatkan minyak dari sumber lain.

2. Biotechnologies

India Selatan berencana memasang pabrik biodiesel 30 t/hari (9.000 t/tahun) juga di Andhra Pradesh. Proyek ini meminta persetujuan dari Dewan Eksekutif CDM. Rincian proyek diberikan pada bagian selanjutnya. Proyek tersebut mengklaim pengurangan emisi karbon 26.792 ton setara CO2 per tahun, dan dengan perkiraan harga pengurangan CO2 sebesar $ 4 per ton, pendapatan CDM tahunan diperkirakan sekitar $ 108.000. Feedstock akan menjadi Pogammia Pinnata/Jatropha yang ditanam di 1.000 hektar lahan kosong. Budidaya ini akan menghasilkan 6.000 ton minyak sayur. Sekitar 9.500 ton minyak sayur dibutuhkan untuk 9.000 biodiesel, dan selisihnya akan terdiri dari lemak hewani.

PERDAGANGAN BIODIESEL

Tidak ada data yang tersedia untuk perdagangan biodiesel. Negara produsen biodiesel besar seperti Jerman, Prancis dan Italia memanfaatkan produksinya untuk konsumsi domestik. Pada tahun 2011-2012, biodiesel 3,35 Mt akan diminta memenuhi standar pencampuran 5 persen secara nasional. Mengingat bahwa produksi komersial biodiesel belum dimulai, India mungkin akan sulit menghasilkan biodiesel selama 5 persen pencampuran apalagi 20 persen pada tahun 2011-2012. Impor biodiesel dapat digunakan untuk menjembatani kesenjangan antara permintaan dan pasokan dalam negeri. Sebagai alternatif impor biodiesel, minyak sayur atau minyak sayur bisa diimpor sebagai bahan baku pembuatan biodiesel.

PRODUKSI DAN KONSUMSI BIODIESEL INDIA

Produksi dan konsumsi biodiesel India dapat dilihat pada tabel di bawah ini :

KESIMPULAN

Industri biofuel siap memberikan kontribusi penting untuk memenuhi kebutuhan energi India dengan menyediakan bahan bakar bersih di dalam negeri. Industri etanol sudah matang, namun dengan peningkatan efisiensi, penggunaan tanaman alternatif dan penyebaran teknologi baru seperti fermentasi enzimatik bahan selulosa, ia dapat dengan mudah memasok persyaratan etanol untuk 5 persen atau bahkan campuran etanol 10 persen. Sedangkan untuk biodiesel, Litbang bekerja pada benih jarak pagar dengan minyak tinggi selesai dan proyek percontohan untuk perkebunan dan pabrik transesterifikasi sedang berlangsung. Industri ini berada dalam tahap inkubasi, namun budidaya jarak pagar skala besar dan infrastruktur untuk pengumpulan biji minyak dan ekstraksi minyak harus ditetapkan sebelum industri dapat ditempatkan pada jalur pertumbuhan yang cepat. Sementara itu, impor dapat membantu, seperti juga pendapatan yang dihasilkan dari penjualan pengurangan emisi bersertifikat dari proyek biodiesel yang disetujui oleh dewan eksekutif CDM.

Mendapatkan biodiesel dalam jumlah ini cukup merupakan tugas yang menakutkan dan melibatkan sekitar 14 juta hektar lahan di bawah budidaya jarak pagar. Sejalan dengan itu, lahan yang saat ini berada di bawah budidaya tebu adalah 4,36 juta hektar.

Untuk memenuhi konumsi biodiesel di India, kebijakan yang dilakukan adalah mengimpor bahan baku biodiesel atau minyak nabati. Hal ini memberi peluang dan kesempatan yang lebih luas bagi industri minyak sawit Indonesia di masa mendatang.

TIM RISET PASPI